Cara Menurunkan Badan Setelah Melahirkan

PENAMBAHAN berat badan umum terjadi pada ibu yang baru melahirkan. Namun jika hendak menurunkan berat badan, Anda tidak bisa menerapkan cara yang sama dengan pelaku diet pada umumnya. Pasalnya, ibu baru memerlukan nutrisi tertentu untuk menjaga agar ibu dan bayi tetap sehat. Berikut makanan yang bisa membantu Anda mengurangi berat, meningkatkan energi, serta memperbaiki kesehatan.

Makanan kaya protein
Makanan kaya protein mengandung hormon penahan lapar dan membuat Anda lebih kenyang dibandingkan karbohidrat sederhana. Selain itu, banyak makanan kaya protein (seperti ikan, daging sapi dan telur) juga kaya besi dan vitamin B12. Kedua komponen ini telah terbukti meningkatkan energi.

Akan tetapi, pastikan memilih daging yang rendah atau tanpa lemak. Pasalnya, kelebihan lemak justru mencegah upaya Anda menurunkan berat badan. Selain itu, asupan lemak berlebih juga merusak kesehatan kardiovaskular (jantung dan pembuluh darah).

Lawan peradangan
Trauma dan stres, misalnya akibat melahirkan, membuat sistem kekebalan tubuh merespon melalui peradangan internal. Cobalah membantu tubuh melawan peradangan dengan mengonsumsi makanan yang mengandung komponen antiperadangan. Makanan tersebut termasuk teh hijau, berries, serta bumbu seperti kunyit dan bawang putih. Selain itu, cobalah menghindari gula olahan. Gula olahan justru menambah peradangan dan meningkatkan kadar gula darah.

Produksi susu
Jika menyusui, sebagian besar pakar menganjurkan Anda menambah asupan 500 kalori dari makanan kaya nutrisi. Selain itu, perbanyak asupan air, konsumsi makanan kaya serat dan hindari alkohol. Makanan yang Anda konsumsi sangat memengaruhi ASI.

Jika persediaan ASI Anda rendah, cobalah menambah asupan herbal seperti biji kelabat, chamomile dan biji adas. Herbal ini, menurut beberapa ibu dan praktisi kesehatan, bisa membantu produksi ASi. Akan tetapi, sebagian besar herbal ini belum mempunyai bukti ilmiah. Karena itu, berkonsultasilah dengan dokter sebelum mengubah diet Anda.

Penuhi vitamin ABCE dan kalium
Vitamin ini sangat penting dalam diet ibu baru.

Vitamin A
Anda kehilangan banyak vitamin ini melalui proses menyusui. Cobalah memenuhi 1.300 microgram vitamin A sehari. Anda bisa mendapatkan vitamin ini dari makanan seperti bayam, wortel, ubi jalar, dan kol.

Vitamin C
Vitamin ini juga turut dilepaskan melalui ASI. Cobalah memenuhi asupan 120 miligram vitamin C sehari. Anda bisa mendapatkan vitamin ini dari cabai merah, jeruk, dan brokoli.

Vitamin D
Vitamin ini menjaga agar tulang tetap kuat. Vitamin ini dibuat saat tubuh terpapar sinar matahari pagi. Tapi, sebagian besar ibu baru umumnya berdiam lebih lama dalam ruangan. Karena itu, cobalah memenuhi 200 internasional unit (IU) vitamin D setiap hari. Anda bisa mendapatkan vitamin ini dari susu yang telah diperkaya dengan berbagai vitamin, telur dan jamur.

Vitamin E
Vitamin ini membantu memperlancar aliran darah. Cobalah mmenuhi 19 miligram vitamin E sehari. Vitamin ini terkandung dalam kacang-kacangan, biji-bijian, dan telur.

Kalium
Banyak multivitamin yang tidak mengandung nutrisi penurun tekanan darah ini. Upayakan memenuhi asupan 3.500 miligram kalium sehari. Kalium terkandung dalam pisang, kacang lima, dan labu kuning.

Perhatikan asupan kalsium
Untuk mendapatkan tulang dan gigi kuat, pastikan memnuhi asupan kalsium dengan memperbanyak asupan produk susu rendah lemak. Selain itu, Anda bisa mendapatkan kalisum dari makanan seperti buah ara, kacang polong serta sayuran hijau. Sebuah studi baru-baru ini, seperti dikutip situs health.com, menemukan bahwa suplemen kalsium tidak membantu mencegah hilangnya kepadatan tulang selama proses menyusui. Karena itu, cobalah mendapatkan 1.000 mg kalsium dari makanan per harinya.

Penuhi asupan minyak ikan
Asam lemak omega-3 yang terkandung dalam ikan dan suplemen minyak ikan dinyatakan bisa membantu perkembangan sensori, kognitif dan motorik anak. ASI kaya akan DHA, satu tipe asam lemak omega-3 yang membantu pertumbuhan otak. Anda dianjurkan untuk mengonsumsi 0,3 hingga 0,5 gram DHA sehari. Makanan kaya omega-3 termasuk salmon, tuna dan kenari. Selain bagus untuk anak, DHA dinyatakan berfungsi mengurangi kejadian depresi setelah melahirkan (postpartum depression). (IK/OL-08)

Sumber
MediaIndonesia.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s