PEREDARAN DARAH ARTERI

A.Pengertian Pembuluh Darah Arteri
 
Arteri merupakan pembuluh darah yang keluar dari jantung yang membawa darah ke seluruh tubuh dan alat tubuh. Pembuluh darah yang paling besar yang keluar dari ventrikel sinistra disebut aorta. Arteri mempunyai dinding yang tebal dan kuat, tetapi mempunyai sifat yang sangat elastis dan terdiri dari 3 lapisan, yaitu tunika intima, tunika media, dan tunika eksterna.
Arteri mendapat darah dari pembuluh derah halus yang ,engalir didalamnya dan berfungsi member i nutrisi pada pembuluh yang bersangkutan yang disebut vosa vasorum. Arteri dapat berkontraksi dan berdilatasi yang disebabkan pengaruh susunan saraf autonom.

B.Lapisan Pembuluh Darah Arteri
a.Tunika Intima ( interna ) merupakan lapisan yang paling dalam, berhubungan dengan darah, dan terdiri dari lap[isan endothelium dan jaringan fibrosa.
b.Tunika media merupakan lapisan tengah yang terdiri dari jaringan otot polos, sifatnya sangat elastic dan mempunyai sedikit jaringan fibrosa. Arteri dapat berkontraksi dan berdilatasi karena susunan otot tunika ini.
c.Tunika Eksterna (adventisia ) merupakan lapisan yang paling luar, terdiri dari jaringan ikat gembur untuk memperkuat dinding arteri dan jaringan fibrotic yang alastis.


C.Sirkulasi Darah Aorta
Aorta merupakan pembuluh darah arteri yang paling besar, keluar dari jantung bagian ventrikel sinistra melalui aorta asenden, membelok ke belakang melalui radiks pulmonalis sinistra turu sepanjang kolumna vertyebralis, dan menembus diafragma turun ke abdomen. Jalan aorfta terdiri dari 3 bagian yaitu Aorta asendens, arkus aorta, dan aorta desenden.
a.Aorta Asendens muncul pada basis ventrikel kiri berjalan ke atas dan ke depan, panjangnya kira-kira 5cm, mempunyai 2 cabang, yaitu arteri koronaria dekstra dan arteri koronaria sinistra.
a)Arteri koronaria dekstra berasal dari sinus anterior. Aorta memberikan darah untuk belahan jantung sebelah kanan untuk menghidupi sel-sel otot miokardium.
b)Arteri koronaria Sinistra memberikan darah untuk jantung sebelah kiri yang berasal dari sinus posterior aorta untuk menghidupi otot lapisan miokardium
b.Arkus Aorta merupakan lanjutan dari aorta asendens yang melengkung kea rah kiri, terletak di belakang manubrium sterni, berjalan keatas, ke belakang, dank e kiri depan trakea kemudian berjalan kebawah sebelah kiri trakea setinggi angulus sterni. Arkus aorta mempunyai cabang, yaitu a. brakhiosefalika, a. subklafia sinistra, dan a. karotis komunis sinistra. Bagian yang melengkung kea rah kiri didepan trakea sedikit turu ke bawah sampai ke vertebrae torakalis ke-4. Arkus aorta mempunyai 3 cabang, yaitu arteri anonima, arteri karotis komunis sinistra, dan arteri subklavia sinistra.
a)Arteri Anonima merupakan arteri terbesar setelah arkus aorta yang mempunyai cabang arteri karotis komunis dekstra yang memberikan darah untuk anggota gerak atas kanan.
b)Arteri karotis komunis sinistra memberikan darah untuk kepala.
c)Arteri Subklavia Sinistra memberikan darah untuk anggota gerak atas kiri.
c.Aorta Desenden merupakan lanjutan dari arkus aorta, menurun mulai dari vertebr ae torakalis ke-4 sampai vertebrae lumbalis ke-4. Aorta berjalan di sebelah kiri korpus vertebrae setinggi angulus sterni kemudian berjalan ke bawah mediasstinum vertebrae ke-12 melewati hiatus aortikus diafragma digaris tengah dan berlanjut ke bawah sampai lumbalis ke-4. Aorta desenden mempunyai 2 cabang, yaiyu aorta torakalis dan aorta abdominalis.
a)Aorta Torakalis berawal dari sebelah kiri tepi bawah korpus vertebrae torakalis ke-4 setinggi angulus sterni kemudian berjalan ke bawah dalam mediasstinum posterior sampai vertebrae torakal ke-12 melewati hiatus aortikus diafragma.
b)Aorta Abdominalis mulai pada vertebrae torakalis ke-12 sampai ke lumbalis ke-4. Aorta abdominalis bercabang 2, yaitu a. iliaka komunis dekstra dan a. iliaka komunis sinistra.
1. Aorta Torakalis.
Aorta torakalis merupakan lanjutan dari arkus aorta di sebelah kiri tepi bawah korpus vertebrae torakalis ke-12 yang memberikan darah untuk rongga dada, terdapat di depan ruas- ruas tulang punggung. Dibelakang aorta torakalis terdapat kolumna vertebralis cabang-cabangnya antara lain rongga toraks dan dinding toraks.
a.Rongga Toraks
1)A. Interkostalis yang terdiri dari 2 bagian, yaitu a. Interkostalisposterior yang memberikan darah untuk rongga dada bagian belakang dan dipercabangkan oleh a. interkostalis superior dan interkostalis anterior yang dipercabangkan dari a. torakalis interna. Masing-masing 1memberikan darah untuk otot, kulit dan pleura parietal. Pada daerah glandula mamae pada wanita, cabangnya menuju ke traktus superficial besar.
2)A. perikardis yang memperdarahi lapisan jantung bagian luar.
3)A. bronkhialis yang memberikan cabang sesuai dengan bronchus sampai ke tingkat bronkhiulus respiratorius membentuk anyaman kapiler yang dibentuk oleh cabang a.pulmonalis dalam permukaan pleura yang memperdarahi bronchus dan paru-paru.
4)A. esofagialis yang memperdarahi esophagus.
5)A. mediastinalis yang menuju kesisi mediastinum anterior dan kelenjarmtimus untuk memperdarahi mediastinum.
b.Dinding Toraks
1)A. frenikus superior, keluar dari bawah aorta torakalis dan turun kebagian dorsalis diafragma dan memperdarahi diafragma bagian atas.
2)A. subkostalis memperdarahi otot-otot iga melayang.
2.Aorta Abdominalis
Aorta abdominalis adalah bagian dari aorta desendens yang merupakan lanjutan dari aorta torakalis, mulai dari vertebrae torakalis ke-12 sampai vertebrae lumbalis ke-4, dan terdapat dalam rongga abdomen.
a.Arteri Rongga Perut
1)Arteri Seliaka. Arterinya sangat pendek, berasak dari aorta abdominalis, terletak dibelakang bursa omentalis, dan mempunyai tiga cabang, yaitu a. gastrika sinistra, a. lienalis, dan a. hepatica.
a.A. gastrika sinistra berjalan ke kardiak lambung dan memutar ke kanan sepanjang kurvatura minor lambung, beranastomosa dengan a. gastrika dekstra.
b.A. lienalis berada disepanjang pinggir atas pancreas dan dibelakang lambung. Arteri ini masuk ligamentum lienoralis, berjalam ke hilus limpa, dan bercabang, yaitu a. gastroepiploika sinistra dan a. gastrika brevis.
c.A. hepatica berjalan ke depan dan ke kanan antara lapisan omentum minus, terletak didepan sebelah kiri duktus koleduktus dan di depan v. portae, memperdarahi lobus-lobus hati, dan memiliki cabang yaitu: A.gastrika dekstra yang berasal dari a. a. hepatica dan berjalan ke dalam omentum minus sepanjang kurvatura minor lambung; a. gastroduodenalis superior dan a, hepatica dekstra dan sinistra yang mempercabangkan a. sistika yang berjalan ke leher kandung empedu.
2)A. splenika (lienalis) memperdarahi pancreas, duodenum superior, dan inferior dan berjalan berkelok sepanjang pancreas masuk ke limpa dan hilus limpa.
3)A. mesenterika superior memperdarahi bagian distal duodenum, ileum, sekum, apendiks, kolon asendens, dan kolon transversum. A. mesenterika superior berasal dari permukaan depan aorta abdominalis dan berjalan kebawah kanan antara lapisan mesentrium usus halus. Cabangnya terdiri dari: a. pankreatika duodenalis inferior yang memperdarahi pancreas bagian duodenum; a. kolika media yang memperdarahi kolon transfersum kanan dan kiri; a. kolika dekstra yang berjalan ke kanan memperdarahi kolon asendens dan bercabang menjadi ramus asendens dan desendens; dan a. ilokilika yang berjalan ke bawah dan beranastomosis dengan a. mesenterika sup.
4)A. ranalis merupakan cabang dari aorta abdominalis, masing-masing a. rrenalis menjadi a. segmentalis dan masuk ke dalam hilus ginjal, tersebar ke segmen ginjal menjadi a. lobaris. Setiap a. lobaris mempercabangkan lagi menjadi a. aquarta dan menjadi interlobularis yang berjalan diatas korteks.
5)A. spermatika ovartika. Pada laki-laki, a. spermatika memperdarahi testes dan pada wanita a. ovarika memperdarahi ovarium.
6)A. mesenterika inferior memperdarahi sepertiga distal kolon transversum fleksura kolika sinistra, kolon desendens, kolon sigmoid rectum, dan setengah atas anus. A. mesenterika inferior berasal dari aorta abdominalis dan bercabang menjadi A. iliaka komunis dan berubah menjadi a. rektalis superior. A. mesenterika inferior memiliki cabang yaitu: kolika sinistra yang memperdarahi kolon transfersum fleksura koli sinistra, dan kolon desendens atas; a. sigmoidea yang memperdarahi kolon desendens dan sigmoid; dan a. rektalis superior yang memperdarahi rectum dan setengah anus beranastomosis dengan a. rektalis superior.
7)A. marginalis merupakan cabang dari a. mesenterika superior dan beranastomosis dengan a. rektalis superior.
b.Arteri dinding abdomen muka dan belakang
1)Frenikus inferior merupakan cabang dari aorta abdominalis yang memperdarahi diafragma bagian bawah.
2)A. subkostalis memperdarahi otot-otot iga melayang
3)Epigastrika superior masuk ke dalam m. rektus abdominus, berjalan turun ke belakang dan beranastomosis dengan epigastrika inferior.
4)A. lumbalis memperdarahi kulit dan otot punggung sumsum tulang belakang.
c.Rongga panggul
Arteri illiaka komunis berawal dari aorta desendens, ketika sampai pada vertebrae lumbalis ke-4 akan bercabang menjadi a. illiaka komunis sinistra, berjalan kebawah dan lateral sepanjang tepi medial m. psoas.
1)A. illiaka interna, masuk ke rongga pelvis depan artikulasio sakralis dan pada tepi atas foramen iskhiadika mayor membelah menjadi ramus anterior dan posterior, memberikan cabangnya untuk memperdarahi visera pelvis, peritoneum, bokong, dan kanalis sakralis. Cabangya terdiri dari: a. sakralis media, masuk pelvis di depan promontorium, dan berjalan kebawah pada permukaan anterior sacrum dengan a. sakralis lateralis; a. rektalis superior, memperdarahi rectum dan testes pada laki-laki; a. ovarika, memperdarahi ovarium pada wanita; dan a. uterine, memperdarahi uterus.
2)A. illiaka eksterna berjalan sepanjang tepi medial m. psoas mengganti tepi pelvis, bercabang menjadi a. epigastrika inferior dan arteri sirkumfleksa illium profundus dan sebelum berjalan di bawah ligamentum berubah menjadi a. femoralis. A. femoralis, memasuki paha melalui bagian belakang ligamentum inguinal, lanjutan dari illiaka eksterna. Arteri ini memperdarahi tungkai menurun vertical ke tuberkulum adductor femoralis dan berakhir pada m. adductor magnus memasuki septia poplitea sebagai a. poplites. Cabang arteri femoralis yaitu: a. sirkumfleksa superfisialis, cabang melalui hiatus safenus ke region spina illiaka anterior superior a. apigastrika superfisialis melintasi ligamentum inguinal berjalan region umbilikalis. A. profunda femoralis merupakan cabang besar yang timbul disisi lateral a. femoralis, memasuki ruang medial paha dan berjalan turun di antara m. abductor brevis. Cabang-cabangnya yaitu a. sirkumfleksa femoris medialis, untuk otot ruang paha; a. sirkumflexa femoris lateralis, membentuk anastomosis; a. ferforantis, beranastomosis dengan a. glute inferior dan a. sirkumfleksa membantu menyuplai darah untuk sendi lutut.
A. poplitea, memasuki fossa poplitea melalui lubang pada m. abductor magnus dan berakhir pada m. popliteus yang kemudian pecah menjadi arteri tibialis anterior dan a.tibialis posterior.
a)A. tibialis anterior, berjalan ke depan dalam ruang anterior tungkai bawah menurun pada permukaan membrane interosa. Pada tendo m.ekstentor digitorum longus sisi lateral terdengar denyut nadi yang mudah diraba dan di depan sendi pergelangan kaki arteri ini menjadi a. dorsalis pedis.
b)A. tibia posterior, dari m. poplitea berjalan turun ke dalam m. gastroknemius dan m. soleus pada permukaan posterior tibia pada bagian bawah tungkai 2,5 cm di tepi sendi kalkaneus yang ditutupi kulit dan fasia, bercabang menjadi a. plantaris medialis dan lateralis. A. tibialis posterior memiliki cabang-cabang yaitu; a. peronea menembus membrane interrosa mencapai bagian bawah tungkai depan dan a. nutrisia, memperdarahi tibia.
1)A. plantaris medialis, cabang dari a. tibialis anterior berjalan ke depan bawah m. abductor hallucis medial, menyuplai darah untuk ibu jari kaki, dan member cabang untuk m. kalkaneus dan artikular.
2)A. plantaris lateralis, cabang besar dari a. tibialis posterior berjalan ke depan bawah m. abductor hallucis dan m. fleksor digitorum brevis membentuk arkus plantaris dan bergabung dengan a. dorsalis, bercabang ke a. digitis plantaris ke sisi keempat jari kaki lateral.
c)A. dorsalis pedis, memasuki telapak kaki diantara kaput m. interrosa dorsalis pertama, bergabung dengan a. plantaris lateralis dengan cabangnya metatarsa plantaris pertama, menyuplai darah untuk celah ibu jari kaki dan jari kedua. Cabang-cabangnya yaitu a. tarsalis lateralis, dibawah sendi pergelangan kaki; a. arkuarta, dibawah tendo otot ekstentor bercabang ke metatarsal jari-jari; dan a. metatarsal dorsalis pertama, menyuplai darah untuk kedua sisi ibu jari kaki.
3.Sirkulasi arteri kepala dan leher
Arteri kepala dan leher disuplai oleh arteri karotis komunis dekstra dan sinistra. Bagian dekstra agak pendek yang merupakan cabang dari a. anonima dan sinistra lebih panjang karena langsung dari arkus aorta. Pada masing-masing sisi menuju ke atas leher dibawah ototbsternomastoid dan pada ketinggian perbatasan atas kartilago tiroid membagi diri menjadi dua, yaitu :
1)Arteri karotis eksterna yang menyuplai darah bagian leher dan kepala
2)Arteri karotis interna yang tidak bercabang di leher. Pada masing-masing sisi merupakan percabangan terminal dari arteri karotis komunis. Arteri ini menuju ke atas dalam leher melalui kanalis karotis. Pada os. Temporalis, arteri ini bersatu dalam tengkorak dimana arteri tersebut menyebar dan terletak di dalam sinus kavernosus dan berakhir pada arteri serebri anterior dan media.
4.Percabangan arteri karotis eksterna
1)A. tiroid superior merupakan bagian depan karotis eksterna yang menembus membrane tiroidea bersama langus laringeus internus.
2)A. faringea asendens merupakan cabang bawah karotis eksterna yang mempunyai cabang yang banyak dan kecil-kecil untuk memperdarahi faring dan struktur sekitarnya.
3)A. lingualis merupakan permukaan karotis eksterna yang masuk ke origo mandibularis di atas nervus hypoglassus untuk otot lidah.
4)A. fasialis berawal dari permukaan anterior a. karotis interna mencapai bagian posterior glandula submandibularis rahang bawah.
5)A. oksipitalis berhadapan dengan arteri fasialis, berjalan ke atas mencapai bagian belakang kulit kepala, dan bagian ujung bersama dengan n. oksipitalis mengurus kulit kepala bagian belakang.
6)A. aurikularis posterior berjalan ke atas belakang sepanjang tepi atas venter posterior m. digastrik dibawah glandula parotis antara kulit kepala belakang dengan aurikula.
7)A. maksilaris bagian belakang rahang atas.
5.Percabangan arteri karotis interna
1)A. oftalmika keluar dari sinus kavernosus masuk ke orbita lewat kanalis optikus di bawah dan lateral n. optikus. Arteri ini berfungsi memperdarahi mata.
2)A. kommunikan posterior berjalan ke belakang dan bergabung dengan a. serebri posterior.
3)A. koroidea merupakan cabang kecil yang berjalan ke belakang memasuki kornu inferior ventrikulus lateralis dan berakhir dalam plexus khoroideus.
4)A. serebri anterior berjelan ke depan medial, masuk ke fisura longitudineus serebri, dan bergabung dengan a. kommunikans anterior untuk memperdarahi korteks serebri dan hemisfer otak.
5)A. serebri media merupakan cabang terbesar dari a. karotis media interna yang berjalan ke lateral dalam sulkus lateralis. Arteri ini masuk ke seluruh korteks motorik, cabang-cabang sentralnya masuk ke substansia grisea dalam hemisfer serebri.
6)A. nasalis berjalan ke depan untuk memperdarahi hidung.
6.Arteri vertebralis
Arteri vertebralis merupakan cabang bagian pertama subklavia yang berjalan naik melalui foramen prosessus transverse masuk ke cranium melalui foramen magnum, berjalan ke atas ke depan dan medial medulla oblongata. Sampai di tepi bawah, pons arteri ini bergabung dengan membentuk a. basillans.
1)Cabang-cabang cranial arteri vertebralis
a)Rami meningen memperdarahi selaput otak.
b)A. spinalis anterior dan posterior memperdarahi otak bagian spinal.
c)A. inferior posterior serebeli memperdarahi otak kecil.
d)Rami medularis memperdarahi medulla oblongata.
Arteri basilaris dibentuk oleh penggabungan dua a. vertebralis yang berjalan naik dalam alur pada permukaan anterior, ponsnya bercabang dua yaitu a. serebralis posterior dan sirkum anteriosus.
1)A. sebralis posterior memperdarahi permukaan inferolateralis temporalis permukaan lateral, dan media lobus oksipitalis. Cabng-cabang sentral yang menembus substansia grisea dan otak tengah.
2)Sirkum anteriousus terletak dalam fossa interpedunkularis dan dibentuk oleh a. karotis interna dan arteri vertebralis. Melalui arteri ini, darah disebar setiap bagian hemisfer serebri untuk memperdarahi substansi otak.

7.Sirkulasi arteri wajah
Wajah menerima darah dari arteri fasialis, arteri temporalis superfisialis, erteri transfersa fasialis, dan arteri supraorbitalis dan supratroklearis.
a. Arteri Fasialis dan arteri temporalissuperfisialis yang merupakan cabang dari arteri karitis ekterna yang melampaui submandibularis, berkelok ke atas sudut mulut dan ditutupi oleh m.platisma. Selanjutnya berjalan sepanjang sisi hidung beranastomosis dengan arteri oftalmika. Cabang-cabangnya adalah :
Arteri submetalis memperdarahi kulit dagu dan bibir bawah
Arteri labialis inferior memperdarhi bibir bawah
Arteri labialis superior memperdarahi septjum dan bibir atas
Arteri ranus lateralis nasai memperdarahi kulit pada dorsumnasi dan sisi hidung
b.Arteri temporalis superfisialis merupakan cabang caris eksterna yang berawal dari glandula parotis naik di depan aurikula untuk memperdarahi kulit kepala.
c.Arteri transversa fasialis merupakan cabang dari arteri temporalis superfisialis dari glandula parotidea dan berjalan ke depan melintasi pipi tepat di atas duktus parotideus.
d.Arteri supraorbitalis dan supratroklearis merupakan cabang arteri oftalmika yang memperdarahi kulit dahi.

8.Arteri subklavia
Arteri subklavia dekstra adalah cabang dari arterianonima, sedangkan arteri subklavia sinistra adalah cabang dari arkus aorta. Arteri subklavia dekstra terdapat di dalam mediastinum superior, berjalan naik ke atas menuju pangkal leher kemudian melengkung ke lateral depan dan keluar dari rongga torak melalui belakang selanjutnya masuk ke aksila menjadi arteri aksilaris.
a.Arteri aksilaris mulai dari tepi lateral iga pertama yang merupakan lanjutan dari arteri subklavia, berakhir pada tepi bawah m.teres mayor, dan selanjutnya menjadi arteri brankialis.
b.Arteri brankialis mulai pada tepi bawah m.teres mayor yang merupakan arteri utama lengan atas, berahkir di depan kulomna radii, dan berlanjut menjadi arteri ulnaris dan arteri radialis. Arteri brankialis mempunyai cabang-cabang kecil yaitu rami muskularis, menuju ruang arterior lengan atas :
Arteri nutrika, menuju humerus
Arteri profunda brakhii mengikuti perjalanan radialis
Arteri kolateralis ulnaris superior, mengikuti perjalanan arteri ulnaris
Arteri kolateralis ulnaris inferior, membentuk anastomosis sekitar sendi siku
c.Arteri ulnaris berjalan ke bawah melekat pada m.pronator terres, m.pleksorkarpi radialis dan m.palmaris longus berjalan ke distal dan melekat pada m.fleksor karpi ulnaris sisi lateral dan ulnaris lalu memasuki telapak tangan pada sisi lateral. Nervus ulnaris menyilang di depan retinakulum fleksoru cabang-cabangnya yaitu :
R.muskularis untuk otot sekitarnya anastomis arteri disekitar sendi siku
Arteri kommunis bercabang (anterior dan posterior) di sekitar pergelangan tangan dan ruangan posterior lengan bawah.
d.Arteri radialis berasal dari fossa kubiti setinggi kolumna radii dan berjalan ke bawah m.brakhialis. Arteri radialis meninggalkan lengan bawah, membelok di sekitar bagian lateral pergelangan tangan mencapai permukaan posterior tangan, cabang-cabangnya yaitu :
R.muskularis,untuk otot sekitarnya
R.rekurens, anastomosis sekitar sendi siku
R.palmaris superfisialis, bergabung dengan arteri ulnaris membentuk arkus palmaris superfisialis.
e.Arteri arkus pamlaris superfisialis merupakan lanjutan arteri ulnaris yang memasuki telapak tangan melintasi tepi distal ibu jari dan radialis
f.Arteri arkus palmaris provundus merupakan lanjutan arteri radialis membelok ke radial di bawah tendo otot fleksor dan memberikan cabang ke suporior anastomosis pergelangan tangan
g.Arteri digitalis berasal dari arkus yang berjalan, masing-masing menyuplai darah ke jari-jari tangan

D. Gambar Peredaran Darah Arteri

One thought on “PEREDARAN DARAH ARTERI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s